Akun Nintendo Dan Valve Palsu Muncul Di Twitter Setelah Rilis Centang Biru Berbayar

Posted on

Peluncuran sistem centang biru Twitter berbayar seharga $8 dimanfaatkan banyak pihak untuk menyamar sebagai akun-akun besar, termasuk beberapa perusahaan video game.

Ada banyak perusahaan yang namanya digunakan sembarangan oleh banyak pengguna Twitter, misalnya Nintendo, Valve, dan platform streaming Twitch.

Salah satu akun yang menjadi viral adalah akun dengan tanda centang biru bertuliskan ‘Nintendo of America’ dengan pegangan nIntendoofus, dan bergambar Mario mengacungkan jari tengahnya.

Dikutip dari Eurogamer, Sabtu (12/11/2022), akun Nintendo palsu dihapus. Namun, jejak digitalnya telah menyebar luas di platform Twitter.

Sebuah akun bernama “Valve ” dengan pegangan @valvesotfware juga “Platform pesaing berikutnya ” adalah “Richocet: Neon Prime ” tweeted pengumuman yang salah.

Mengutip Gamerant, akun biru bernama “Rockstar Games” juga muncul untuk meliput RockstarGamse. RockstarGamse mengklaim perusahaan akan secara resmi mengungkap Grand Theft Auto 6 minggu depan.

Akun ini telah ditangguhkan sejak kebingungan. Namun, dilaporkan bahwa butuh waktu sekitar 2 jam untuk akun kehilangan bendera terverifikasi dan diblokir secara permanen.

Akun lain dengan tanda centang biru menunjukkan Kedutan dengan pegangan @twitchparody. Namun, akun ini masih aktif karena Anda secara eksplisit menyatakan bahwa itu adalah akun parodi.

Dalam keadaan genting ini, tampaknya pengguna harus lebih berhati-hati dengan apa yang mereka temukan di Twitter, termasuk akun dengan centang biru.

Platform Twitter sepenuhnya dimiliki oleh Elon Musk, sehingga telah menarik perhatian pengguna. Ini setelah CEO Tesla membuat perubahan di media sosial atas kemauannya sendiri.

Sebelumnya, perusahaan meluncurkan tag abu-abu dan tag “resmi” untuk beberapa akun terverifikasi, yang kemudian dihapus oleh Elon Musk.

Dikutip dari fokusbanyumas.id pada Jumat, 11 November 2022, ikon hash berwarna abu-abu ini menjadi tanda bahwa ia adalah akun yang terverifikasi dan resmi. Ini secara bersamaan membedakan akun hash biru dan pelanggan twitter biru.

Baca Juga  Penampakan Maskot Pemilu 2024 Dalam Video Beserta Maknanya

Namun, menurut laporan, tag abu-abu dengan deskripsi resmi itu dihapus setelah muncul di sejumlah akun resmi dalam beberapa jam. Hal ini juga diketahui langsung dari Elon Musk melalui cuitannya.

Saat itu, dia menanggapi tweet yang diposting di YouTube oleh American Marquis of Brownlee yang mengatakan, “Ikon abu-abu telah menghilang.” Menanggapi tweet @MKBHD, Elon Musk menulis, “Saya memblokirnya.”

Meski menghilang dari beberapa akun, VP Twitter Esther Crawford mengonfirmasi bahwa kode tersebut masih ada. Tapi pertama-tama, Twitter mengirimkan bendera ke akun pemerintah dan perusahaan.

Akibatnya, ikon hash abu-abu dan deskripsi resmi tidak lagi ditampilkan di media resmi atau beberapa akun yang memperolehnya, seperti akun beberapa tokoh masyarakat.

Esther menulis di akun Twitter resminya, “Label Resmi masih menjadi bagian dari peluncuran Twitter Blue. Awalnya hanya berfokus pada entitas pemerintah dan komersial.”

Menanggapi banyaknya perubahan di Twitter, Elon Musk hanya mengatakan melalui akun resminya, “Ketahuilah bahwa Twitter akan melakukan banyak hal bodoh dalam beberapa bulan mendatang”.

“Kami akan mempertahankan apa yang berhasil dan mengubah apa yang tidak,” katanya.

Musk baru-baru ini melarang karyawan Twitter bekerja dari rumah (WFH) atau bekerja dari jarak jauh. Dia menekankan bahwa karyawan diharuskan menghabiskan 40 jam seminggu di kantor kecuali mereka memiliki izin dari manajemen.

Menurut Bloomberg pada Kamis (11/11/2022), mengutip Engadget, Elon Musk mengatakan kepada karyawannya untuk bersiap menghadapi “masa-masa sulit” bagi perusahaan yang mengandalkan iklan seperti Twitter.

Elon Musk ingin strategi biaya berlangganan menyumbang setengah dari pendapatan perusahaan. Ini adalah komunikasi resmi sejak Musk mengambil alih Twitter.

Sebelumnya, Twitter mewajibkan karyawannya untuk bekerja dari jarak jauh selama pandemi, sehingga memungkinkan banyak orang bekerja dari rumah.

Baca Juga  Cerita Mahasiswa Berau Memiliki Suara Yang Mirip Dengan Jokowi

Karena mengubah Twitter adalah ‘pekerjaan intensif’, perusahaan sekarang menerapkan hari istirahat ekstra reguler untuk karyawan dan inisiatif lain yang dipersingkat Musk.

Perusahaan Elon Musk lainnya, SpaceX dan Tesla, mengharuskan karyawan mereka untuk bekerja di kantor kecuali secara khusus disetujui oleh manajemen.

Ketika Musk menulis kepada kedua kelompok pekerja, dia mengatakan bahwa visibilitas adalah kunci manajemen senior dan mereka harus terlihat bekerja dengan bawahan mereka.

“Perjalanan selanjutnya akan menantang dan akan membutuhkan kerja keras untuk berhasil. Prioritas utama untuk beberapa hari ke depan adalah menemukan dan memblokir bot/troll/spam,’ tulisnya.