Artemis: NASA Siap Mengantar Era Eksplorasi Bulan Dan Memberi Ruang Bagi Astronot Wanita.

Posted on

NASA sedang bersiap untuk meluncurkan roket bulannya, Space Launch System.

Peluncuran ini akan menjadi dasar untuk Proyek Artemis, yang bertujuan untuk mengembalikan manusia ke permukaan bulan untuk pertama kalinya dalam 50 tahun.

Misi ke bulan ini dalam persiapan untuk penerbangan ke Mars pada tahun 1940-an.

Roket tersebut akan diluncurkan dari Kennedy Space Center pada Senin (29/08) 08:33 waktu setempat (WIT 19:33).

Roket itu akan mendorong kapsul uji yang disebut Orion dari Bumi.

Pesawat ruang angkasa itu kemudian akan mengelilingi bulan dalam lingkaran besar dan kembali ke Bumi enam minggu kemudian untuk mendarat di Samudra Pasifik.

Saat ini, Orion adalah kendaraan udara tak berawak, tetapi dengan asumsi semua perangkat keras berfungsi sebagaimana mestinya, astronot akan menjalani serangkaian misi yang lebih kompleks mulai tahun 2024 dan seterusnya.

Seperti yang dijelaskan oleh astronot NASA Randy Bresnik, “Semua yang kami lakukan dengan penerbangan Artemis I ini melihat melalui lensa apa yang dapat kami tunjukkan dan apa yang dapat kami tunjukkan untuk mengurangi risiko misi berawak Artemis II.'”

Ini adalah yang pertama dari serangkaian misi yang bertujuan menginjakkan kaki di bulan pada tahun 2025 atau 2026.

Untuk pertama kalinya, satu wanita dan satu orang kulit berwarna bergabung dengan 12 pria kulit putih.

Profesor John Logsdon yang berusia 84 tahun berharap dapat menyaksikan momen penting itu sekali lagi.

Pada tahun 1969, bertahun-tahun sebelum ia menjadi ahli penerbangan yang terkenal di dunia, fisikawan Amerika tersebut disertifikasi untuk meluncurkan Apollo 11. Pesawat ruang angkasa membawa manusia pertama, Neil Armstrong dan Buzz Aldrin, ke bulan.

Baca juga:

“Saya bisa sampai ke gedung pra-peluncuran dan melihat para astronot berjalan di samping saya sebelum menaiki kendaraan menuju landasan peluncuran,” kata Profesor Logsdon kepada BBC.

“Sekarang saya ingin hidup lebih lama sampai bertemu dengannya lagi.”

Misi bulan ini akan terlihat sangat berbeda berkat dorongan NASA tentang keragaman gender dan etnis.

Biarkan wanita duduk di pesawat yang akan mendarat di bulan. Itu termasuk setengah dari 18 astronot yang dipilih untuk program Artemis. Banyak pekerjaan yang direncanakan.

Stephanie Wilson yang berusia 55 tahun adalah salah satu nama favorit Artemis 3 di media. Dia adalah veteran dari tiga misi pesawat ulang-alik dan wanita kulit berwarna kedua yang memasuki ruang angkasa.

“Ini adalah bukti kemajuan luar biasa yang telah dibuat wanita,” kata Wilson kepada situs berita sains Space.com pada tahun 2020.

Baca Juga  4 Cara Memulihkan Akun TikTok

“Saya sangat senang berada di lokasi syuting. Saya berharap mereka berdua menjadi wanita pertama yang menjadi bagian dari program Artemis yang melanjutkan studi tentang bulan.”

Setengah dari tim yang akan pergi ke bulan adalah orang kulit berwarna.

Menurut NASA, per November 2021, hanya 75 dari 600 astronot yang perempuan.

Kandidat astronot wanita menghadapi diskriminasi gender yang dilembagakan, terutama di Amerika Serikat.

NASA merekrut pilot uji militer pertamanya pada 1960-an, ketika wanita tidak bisa menerbangkan pesawat militer.

Sebaliknya, Uni Soviet mengirim Valentina Tereshkova, mantan pekerja tekstil dan pelompat parasut amatir, ke luar angkasa pada tahun 1963.

Dua puluh tahun kemudian, Amerika Serikat mengirim astronot wanita pertama, Sally Ride, ke Challenger.

“Sangat mudah untuk mengingat ketidaksetaraan perempuan yang ingin menjadi astronot satu generasi yang lalu,” kata Margaret Whitkamp, ​​direktur departemen luar angkasa di National Air and Space Museum.

“Ketimpangan masih ada, tapi sistemnya terbuka.”

Dan ada disparitas rasial. Dari 330 orang Amerika yang dikirim ke luar angkasa oleh NASA, hanya 14 orang berkulit hitam dan 14 orang Asia.

Sementara itu, Uni Soviet mengirim orang kulit berwarna pertama ke luar angkasa pada 1980: astronot Kuba Arnaldo Tamayo Mendez.

“Anda harus menegakkan keadilan “

Lembaga tahu masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan.

“Kita harus menjaga keadilan dan memastikan kesetaraan dalam cara orang diwakili di seluruh program kami,” kata Kenneth Powersox, direktur operasi ruang angkasa NASA, pada konferensi pers pada tahun 2021.

Profesor Logsdon mengatakan dorongan untuk keragaman lebih dari sekedar strategi PR. Pendaratan di bulan NASA lebih ambisius daripada sekadar mendaratkan manusia di bulan untuk pertama kalinya sejak Apollo 17 pada 1972.

Program Artemis bertujuan untuk menjadikan satelit alami kita sebagai basis untuk eksplorasi Mars pada tahun 2030.

“Artemis bertujuan untuk meletakkan dasar bagi eksplorasi ruang angkasa di masa depan. Ada banyak wanita yang memenuhi syarat dan sejumlah kecil astronot, dan kita semua membutuhkan peran untuk mencapai tujuan ini, “katanya.

“Program Apollo adalah domain orang kulit putih. Ini seharusnya tidak pernah terjadi lagi, terutama ketika kita menggunakan uang publik.”

Antara tahun 1960 dan 1973, Amerika Serikat menghabiskan $25,8 miliar untuk Apollo (sekitar $300 miliar hari ini disesuaikan dengan inflasi). Setiap presiden AS membutuhkan alasan yang baik untuk mengalokasikan jumlah ini.

Baca Juga  Kategori Kunci Jawaban PKN 8 Halaman 41: Manfaat Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945

Perang Dingin antara Amerika Serikat dan Uni Soviet memberikan alasan ini. Perang “meluas” ke luar angkasa pada tahun 1957 ketika Moskow meluncurkan satelit buatan pertama di dunia, Sputnik.

Profesor Logsdon menjelaskan: “Persaingan era Perang Dingin adalah alasan Amerika memulai program Apollo dan kebutuhan mendesak untuk menghabiskan sejumlah besar uang untuk sampai ke bulan sesegera mungkin,” jelas Profesor Logsdon.

Pada 1970-an, ketika minat eksplorasi bulan menurun, Perang Vietnam mengemuka. Ini ditangkap dalam film Apollo 13, di mana siaran langsung para astronot sebelum kecelakaan terkenal itu tidak ditayangkan di jaringan televisi besar.

Pada tahun 2020, kritikus luar angkasa Amerika Mark Whittington menulis: “Sayangnya, penerbangan ke bulan menjadi membosankan sejak Apollo 11. Tidak ada yang ingin serial TV atau acara kuis terganggu untuk melihat sepasang astronot lain berkeliaran di bulan. “

Presiden Richard Nixon kemudian membatalkan program Apollo dan mengarahkan NASA untuk mengembangkan pesawat ulang-alik. Selama beberapa dekade, prioritas NASA bergeser dari eksplorasi manusia ke operasi di orbit rendah Bumi, seperti Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS).

Ini juga berarti penghancuran roket Saturn V yang kuat, satu-satunya roket yang mampu membawa manusia ke bulan, yang diharapkan NASA untuk menggantikan Space Launch System (SLS).

Perubahan dimulai pada Desember 2017 ketika Presiden Donald Trump mengumumkan rencana untuk pergi ke bulan.

“Kali ini kami akan memasang bendera dan tidak meninggalkan jejak kaki,” kata Trump.

Artemis tidak akan murah. Anggaran resminya adalah $93 miliar, tetapi ahli astrofisika Inggris Dr. Ilmuwan seperti Jennifer Millard percaya bahwa program ini dapat memberikan manfaat yang melebihi biaya.

Misi Apollo melakukan beberapa eksperimen ilmiah penting, tetapi baru pada Apollo 17 ahli geologi Amerika Harrison Hagan Schmidt menginjakkan kaki di bulan.

“Ya, beberapa penelitian telah dilakukan pada misi Apollo, tetapi kali ini akan lebih komprehensif, dengan proyek untuk mengekstrak air dan mineral dari bulan, misalnya,” katanya.

Dr. yang memimpin tim mengembangkan roket bulan baru. Leslie Cope menjelaskan secara rinci.

“Anda dapat belajar untuk hidup dan bekerja di permukaan lain di luar Bumi. Kami menyentuh permukaan dalam hal menjelajahi dan mempelajari bulan.”

Saat ini, proses seleksi astronot NASA jauh lebih sederhana dan secara teoritis lebih adil. Satu-satunya kriteria adalah bahwa kandidat harus warga negara AS dengan gelar master di bidang sains, teknologi, teknik, dan matematika.

Baca Juga  Bisnis PC Melemah, Saham Teknologi Dell Jatuh Pada Q2 2022

Dr. Millard berkata, “Seperti yang orang katakan, melihat adalah percaya dan ekspresi sangat penting.

“Misi Apollo telah menginspirasi generasi orang untuk terjun ke bidang astronomi dan eksplorasi ruang angkasa. Sekarang Artemis dapat melakukan ini untuk generasi berikutnya.”

Menurut statistik PBB terbaru, pada tahun 2017, hanya 35% siswa STEM adalah perempuan.

“Beberapa misi Artemis lebih dari sekadar sains dan eksplorasi. Dia bekerja untuk menginspirasi orang-orang terbaik untuk memilih dari astronomi dan luar angkasa, dan kami mulai meningkatkan proporsi itu.”

Menurut Laporan Keanekaragaman 2022 NASA, hanya 35% dari tenaga kerja badan tersebut adalah wanita.

Tapi ada wanita di posisi yang kuat. Charlie Blackwell Thompson, Artemis 1 Release Director, adalah wanita pertama yang memegang posisi tersebut. Dr. Sharon Cope memimpin tim yang mengembangkan roket SLS.

Ras juga penting dalam diskusi ini. Pada tahun 1969, orang kulit hitam Amerika mengorganisir protes terhadap penggunaan miliaran dolar dana publik untuk mengirim orang ke bulan. Semangat itu ditangkap setahun kemudian oleh penyair populer seniman Jill Scott Heron “Whitey on the Moon”.

Pada saat itu, menurut Sensus AS, orang Afrika-Amerika tiga kali lebih mungkin menjadi miskin daripada orang kulit putih.

Meskipun kesenjangan ini telah menyempit dalam dekade berikutnya, belum tercermin dalam runtuhnya siswa Amerika yang lulus dari bidang STEM. Sebuah studi oleh Pew Research Institute menemukan bahwa pada tahun 2018, siswa kulit hitam hanya memperoleh 7% dari gelar STEM mereka. .

Menurut statistik NASA sendiri, orang Afrika-Amerika saat ini merupakan 12% dari tenaga kerja agensi dan 30% dari non-kulit putih.

Dalam sebuah wawancara dengan situs berita Space.com pada tahun 2020, mantan astronot Charles Bolden Jr., yang juga merupakan orang Afrika-Amerika pertama yang mengambil peran sebagai Administrator NASA antara tahun 2009 dan 2017, mengatakan masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan. dilakukan dalam hal keragaman. Di luar angkasa.

Salah satu contoh yang dia gunakan adalah bahwa Victor Glover, astronot kulit hitam pertama, membutuhkan waktu 20 tahun untuk mengunjungi Stasiun Luar Angkasa Internasional.

“Tidak ada cukup perwakilan perempuan dan minoritas di kantor astronot,” kata Bolden.

NASA akan memiliki harapan tambahan dalam beberapa bulan mendatang, ketika berencana mengirim astronot ke Artemis 2, sebuah misi untuk mengorbit bulan pada 2024.

Tapi pertama-tama Anda harus menunggu Artemis 1 dan tes penerbangan penting.