Bisnis PC Melemah, Saham Teknologi Dell Jatuh Pada Q2 2022

Posted on

Wartawan Namira Yunia Listanti

, Texas – Produsen komputer terkemuka Dell Technologies Inc, seiring menurunnya daya beli masyarakat di industri teknologi. menurun pada triwulan II 2022.

Pada penutupan perdagangan Wall Street pada Kamis (25 Agustus 2022), saham Dell Tech turun 8% setelah The Fed melanjutkan pengetatan kebijakan moneter sejak Maret.

Sikap agresif The Fed menyebabkan kenaikan suku bunga AS dan kenaikan nilai dolar.

Apresiasi dolar selama beberapa bulan terakhir telah melemahkan nilai mata uang lainnya, yang telah mengurangi daya beli masyarakat.

Selain itu, kebijakan zero-corona yang diterapkan pemerintah China untuk menekan kasus positif COVID-19 menjadi faktor penyebab resesi di Dell Technologies, produsen elektronik.

Reuters mencatat bahwa selama kuartal kedua, pendapatan konsumen Dell turun 9%. Sejak tahun sebelumnya, Dell terus mencatatkan pertumbuhan pendapatan.

Chuck Witten, COO Dell, mengatakan, “Dell menghadapi ketidakpastian makroekonomi karena pelanggan mengurangi pesanan dan pembelian mereka untuk memenuhi kebutuhan mendesak.

Selain Dell, sebuah perusahaan teknologi baru-baru ini terdaftar di Microsoft Inc. Apple Inc. juga kehilangan sahamnya dalam kesepakatan Wall Street karena penurunan penjualan.

Produsen teknologi telah mengambil berbagai pendekatan untuk memerangi kerugian yang meningkat di pasar ekonomi global yang bergejolak, mulai dari PHK hingga PHK.

Namun, tampaknya langkah tersebut tidak akan meningkatkan ekspektasi pendapatan perusahaan.

Prospek elektronik menghadapi resesi, tetapi tren pertumbuhan di era hybrid telah berhasil menumbuhkan bisnis Dell sebesar 15% dan laba bersih menjadi $26,43 miliar.

Bulls berhasil mengalahkan ekspektasi analis untuk kuartal kedua 2022.

Baca Juga  Cerita Mahasiswa Berau Memiliki Suara Yang Mirip Dengan Jokowi