Diabetes: Gejala, Penyebab Dan Pengobatan

Posted on

Cari tahu gejala, penyebab, dan pengobatan diabetes.

Diabetes didefinisikan sebagai penyakit atau gangguan metabolisme kronis dengan berbagai etiologi.

Penyakit ini ditandai dengan hiperglikemia disertai gangguan metabolisme karbohidrat, lemak dan protein akibat gangguan fungsi insulin.

Fungsi insulin yang tidak tepat dapat terjadi akibat gangguan atau penurunan produksi insulin oleh sel beta Langerhans pankreas atau dari sel-sel tubuh yang tidak merespon insulin (WHO, 1999).

Diabetes sering muncul tanpa gejala.

Namun, ada beberapa gejala yang harus diwaspadai dalam kemungkinan kondisi diabetes.

Gejala khas yang biasa dialami oleh penderita diabetes yang dikutip dalam kemkes.go.id antara lain poliuria (sering buang air kecil), polidipsia (sering haus), dan bulimia (sering makan atau mudah lapar).

Selain itu, keluhan sering meliputi penglihatan yang buruk, koordinasi gerakan tubuh yang tidak tepat, kesemutan di tangan atau kaki, seringkali gatal (gatal) yang sangat tidak menyenangkan, dan penurunan berat badan tanpa alasan yang jelas.

Gejala Diabetes

1. Gejala Diabetes Tipe 1

Keluhan yang khas adalah poliuria, polidipsia, pesta makan, penurunan berat badan, kelelahan, lekas marah, dan pruritus (gatal pada kulit).

2. Gejala Diabetes Tipe 2

Gejala mengeluh jarang terjadi.

Diabetes tipe 2 sering berkembang tanpa disadari, dan pengobatan dimulai bertahun-tahun setelah penyakit berkembang dan komplikasi berkembang.

Penderita DM tipe 2 lebih rentan terhadap infeksi, memiliki luka yang lebih sulit sembuh, dan memiliki gangguan penglihatan.

Pasien umumnya menderita hipertensi, hiperlipidemia, obesitas, serta komplikasi vaskular dan neurologis.

Penyebab Diabetes

Seseorang dapat dikatakan menderita diabetes karena beberapa alasan, antara lain:

1. Saya tidak mengukur gula darah saya secara teratur

Segera cari pertolongan medis jika Anda mengalami kelemahan atau gejala yang mirip dengan yang disebutkan di atas.

Baca Juga  Artemis: NASA Siap Mengantar Era Eksplorasi Bulan Dan Memberi Ruang Bagi Astronot Wanita.

Terkadang diabetes dapat diobati dengan deteksi dini.

2. Nutrisi yang tidak seimbang

Pola makan tanpa gizi seimbang cenderung meningkatkan gula darah.

Diet yang hanya terdiri dari karbohidrat, lemak dan makanan kolesterol mengisi darah dengan kolesterol.

Yang membuat serat dan sayuran menyerap nutrisi dengan sempurna berbeda.

3. Aktivitas fisik yang tidak seimbang

Jika Anda hanya duduk selama 8 jam, otot Anda tidak akan terlatih dengan baik.

Juga, jika kolesterol dan lemak jahat tidak dikeluarkan dari darah melalui aktivitas fisik yang berkeringat, darah tidak mengalir dan sirkulasi darah terhambat.

4. Minum minuman yang mengandung pemanis buatan

Kadar glukosa yang berlebihan dalam darah juga bisa disebabkan oleh pemanis buatan.

Mengapa?

Karena pemanis sederhana tidak membutuhkan waktu lama untuk diserap tubuh, pemanis buatan tetap berada dalam darah dan membahayakan sistem insulin.

5. Camilan Tidak Sehat

Apa yang kita makan adalah pilihan.

Jika Anda tidak bijak dalam memilih camilan seperti cokelat atau es krim, gula darah Anda akan naik.

Pilih camilan cerdas dan sehat seperti buah-buahan, sayuran, atau biji-bijian untuk melancarkan peredaran darah.

pengobatan diabetes

Program manajemen diabetes dapat dilakukan dengan beberapa cara:

Dapatkan perawatan intensif

Tujuan pengobatan adalah untuk membawa kadar gula darah menjadi normal atau mendekati normal.

Meski pengobatan intensif, pilihan makanan dan aktivitas menentukan keadaan normal gula darah.

Obat diabetes hanya bisa diganti dengan resep dokter, jadi jangan membeli obat bebas.

Obat antidiabetik oral tersedia dalam bentuk tablet atau injeksi.

Suntikan insulin sangat penting untuk penderita diabetes tipe 1 dan obat oral digunakan untuk penderita diabetes tipe 2.

– aktivitas fisik

Penderita diabetes harus aktif secara fisik setelah pengobatan. Ini berarti Anda harus melakukan semua aktivitas fisik untuk menurunkan kadar gula darah dan memungkinkan darah Anda memproduksi insulin kembali.

Baca Juga  Bisnis PC Melemah, Saham Teknologi Dell Jatuh Pada Q2 2022

Penelitian telah menunjukkan bahwa orang yang aktif secara fisik memiliki risiko 30-50% lebih rendah daripada orang yang pasif.

– Tingkatkan kualitas makanan

Penderita diabetes atau mereka yang menginginkan kebebasan harus mengikuti diet. Selain itu, kualitas makanan sangat penting bagi penderita diabetes.

Kami memperluas daftar makanan sehat yang direkomendasikan oleh pasien diabetes.

Kurangi gula, minyak dan semua makanan berlemak lainnya.

Selalu ingat untuk memasukkan buah ke dalam menu.

Penyakit kulit dan infeksi memerlukan perhatian pasien diabetes.

Bagaimana Anda tahu jika Anda menderita diabetes?

Jika Anda ingin tahu apakah Anda menderita diabetes, lakukan tes gula darah.

Alih-alih hanya melakukan satu tes, beberapa tes dapat menentukan kadar gula darah Anda.

Ada istilah yang disebut GDS (waktu glukosa darah), yang mengukur gula darah setiap saat setelah makan.

Hasil menjelaskan kadar gula darah.

Jika hasilnya menunjukkan >200 mg/dL (11,1 mmol/L) maka orang tersebut sudah pasti hipoglikemik.

Ada juga istilah GDP (gula darah puasa), yang biasanya diuji untuk mengukur kadar gula darah secara sengaja dan 8 sampai 10 jam setelah tidak makan.

Disarankan untuk melakukan ini di pagi hari.

Nilai PDB merupakan indikasi diabetes dan harus di bawah 126 mg/dL (>7.0 mmol/L).

Selain mengukur melalui tes glukosa darah, glikasi hemoglobin, juga dikenal sebagai (HbA1C), dapat menguji produksi selama tiga bulan terakhir.

Diabetes dapat didiagnosis jika 6,5% atau lebih tinggi.

Kemudian ada juga metode studi TTGO (oral glucose tolerance test).

Terlepas dari tes lain, akurasinya sama.

Tes ini membutuhkan puasa selama 2 jam pertama kali dan setelah minum, setelah itu Anda akan mengetahui glukosa Anda. Angka 200 mg/dl (11,1 mmol/l) atau lebih setelah 2 jam minum glukosa mengindikasikan diabetes.

Baca Juga  Rekomendasi Ponsel Cerdas Untuk Para Profesional