Ikon WhatsApp Ini Membuat Mengobrol Sangat Membosankan

Posted on

Jakarta – Aplikasi WhatsApp memiliki banyak emoticon yang jika digunakan sesuai petunjuk dapat membentuk ikon dan mengubah tampilan teks pesan.

Fitur WhatsApp ini disebut Kustomisasi Teks, yang memberi pengguna aplikasi kemampuan untuk mengubah font dan font WhatsApp untuk memberikan fokus pada teks.

Pertama, pengguna dapat mengubah font teks menjadi font monospace menggunakan apostrof terbalik atau backmark.

Caranya cukup dengan memilih ikon backtick yang bentuknya seperti apostrof terbalik. Pada keyboard mobile, pengguna dapat mengakses tampilan dengan menekan logo apostrof hingga muncul opsi Show Back.

Gunakan backticks antara teks yang dimasukkan tiga kali. Sebagai contoh: “ Masukkan teks ”

Setelah itu, font teks di WhatsApp akan otomatis berubah menjadi font monospace.

Selain mengubah font teks, fitur ini memberikan efek lain pada teks pesan. Efek seperti teks tebal, teks miring, dan jeda baris membuat makna teks lebih jelas.

Teks tebal atau bold adalah pilihan yang tepat untuk mempertegas kata atau frase yang ingin disampaikan. Font tebal membuat teks dalam pesan terkirim menonjol, dan pengguna hanya perlu menggunakan tanda bintang atau tanda bintang di antara teks atau frasa apa pun yang mereka inginkan. Contoh: *Masukkan teks*

Juga, pesan yang dikirim secara otomatis ditampilkan dalam huruf tebal atau tebal.

Jika pengguna ingin membuat teks miring atau menggunakan efek miring, pengguna dapat melakukan hal yang sama dan mengubah garis bawah atau simbol yang digunakan dengan garis bawah. Contoh: _masukkan teks_

Efek miring juga merupakan salah satu efek yang dapat Anda gunakan untuk menekankan makna teks yang ingin Anda sampaikan.

Terakhir, untuk menampilkan efek teks coret atau coret, pengguna masih mencapai sintaks yang sama dengan mengubah bendera dan menempatkan simbol bergelombang atau tilde di antara teks yang ingin mereka transfer. Contoh: Tulis teks ~

Baca Juga  Telkomsel Gelar Kejuaraan Dunia Electronic Games 2022

Efek coret ini biasanya digunakan untuk menyorot teks atau frasa yang seharusnya terdistorsi atau diabaikan.

Dari semua efek yang disediakan oleh fitur kustomisasi teks, teks menggarisbawahi atau menggarisbawahi adalah salah satu efek yang tidak dapat dinikmati pengguna.

Ini karena aplikasi belum memiliki fitur tersebut. Namun, pengguna masih bisa menunggu dan memanfaatkan efek yang sudah mereka miliki.

WhatsApp, di sisi lain, telah mulai meluncurkan fitur grup komunitas untuk pengguna WhatsApp Android beta. Menurut WABetaInfo, CEO Meta Mark Zuckerberg, fitur ini merupakan peningkatan besar untuk WhatsApp.

Dikutip dari Gizchina, Jumat, 26 Agustus 2022, fitur komunitas WhatsApp dikembangkan tahun lalu. Namun, Meta baru mengisyaratkan kehadiran resminya April lalu dalam siaran pers yang merinci perubahan pada aplikasi perpesanan.

Setelah berbulan-bulan menunggu keberadaannya, tim WhatsApp akhirnya mulai meluncurkan fitur tersebut.

Menurut laporan WABetaInfo, WhatsApp saat ini sedang menguji fitur komunitasnya dengan beberapa pengguna Android. Akibatnya, versi 2.22.219.3 (beta) dan 2.22.219.3 (tetap) menjadi versi WhatsApp paling awal yang kompatibel dengan fitur komunitas.

Pengguna yang menerima pembaruan fitur WhatsApp baru ini akan menemukan tab Komunitas baru yang menggantikan tab Kamera di versi WhatsApp sebelumnya.

Bagi yang belum tahu, fitur komunitas ini memungkinkan pengguna mengelola semua grup terkait dengan mudah dan membuat subgrup dengan topik berbeda.

Pengguna dapat membuat 10 subgrup, dan setiap subgrup dapat berisi hingga 512 anggota.

Saat Anda membuat komunitas WhatsApp, grup secara otomatis dibuat di bawah komunitas itu. Misalnya, pengguna WhatsApp dapat membuat komunitas sekolah dengan subkelompok untuk setiap kelas atau kegiatan ekstrakurikuler.

Sebagai admin atau admin, Anda dapat mengirim iklan ke seluruh grup untuk menjangkau pengguna atau grup tertentu saja.

Baca Juga  4 Fitur IPhone 14 Pro Ini Bisa Bikin Hp Android Kamu Gelisah

Bergabunglah dengan komunitas yang Anda pedulikan

Anggota komunitas juga dapat bergabung dengan subkelompok berdasarkan minat mereka. Anda juga dapat meninggalkan subgrup kapan pun Anda mau tanpa meninggalkan komunitas itu sendiri.

Komunitas WhatsApp juga memungkinkan pengguna untuk memblokir orang tertentu, melaporkan penyalahgunaan, dan melakukan fungsi lainnya.

Komunitas juga dapat berfungsi sebagai obrolan biasa, dan obrolan disediakan dengan enkripsi ujung ke ujung.

Jika pengujian fitur baru ini berhasil, WhatsApp akan segera membuat fitur komunitas ini tersedia untuk semua pengguna dalam beberapa minggu mendatang.

koneksi mudah

Dalam keterangan resminya, komunitas memudahkan admin untuk berbagi informasi dengan komunitas.

Misalnya, dalam konteks sekolah, komunitas memungkinkan administrator sekolah dengan mudah berbagi informasi penting dengan semua orang tua dan membuat grup berdasarkan kelas atau kegiatan ekstrakurikuler.

WhatsApp mengatakan “WhatsApp juga membuat sejumlah perbaikan pada grup di WhatsApp, baik mereka bagian dari komunitas atau bukan.”

Anggota komunitas juga dapat bergabung dengan subkelompok berdasarkan minat mereka. Anda juga dapat meninggalkan subgrup kapan pun Anda mau tanpa meninggalkan komunitas itu sendiri.

Komunitas WhatsApp juga memungkinkan pengguna untuk memblokir orang tertentu, melaporkan penyalahgunaan, dan melakukan fungsi lainnya.

Komunitas juga dapat berfungsi sebagai obrolan biasa, dan obrolan disediakan dengan enkripsi ujung ke ujung.

Jika pengujian fitur baru ini berhasil, WhatsApp akan segera membuat fitur komunitas ini tersedia untuk semua pengguna dalam beberapa minggu mendatang.

koneksi mudah

Dalam keterangan resminya, komunitas memudahkan admin untuk berbagi informasi dengan komunitas.

Misalnya, dalam konteks sekolah, komunitas memungkinkan administrator sekolah dengan mudah berbagi informasi penting dengan semua orang tua dan membuat grup berdasarkan kelas atau kegiatan ekstrakurikuler.

Baca Juga  3 Cara Memaksimalkan Keuntungan Reksa Dana Di Pasar Uang Jangka Pendek

WhatsApp mengatakan “WhatsApp juga membuat sejumlah perbaikan pada grup di WhatsApp, baik mereka bagian dari komunitas atau bukan.”

Baca juga: