Penelitian: Tombol ‘Suka Atau Tidak Suka’ YouTube Ternyata Tidak Berguna

Posted on

Sebuah studi oleh Mozilla menemukan bahwa tombol “Dislike” pada konten video YouTube tidak berguna atau tidak efektif.

Video serupa akan tetap ditandai sebagai rekomendasi, meskipun pengguna telah memberikan masukan dengan menekan tombol tidak suka atau tidak tertarik.

YouTube telah memperkenalkan tombol khusus ini untuk memungkinkan pengguna memberikan umpan balik tentang konten yang mereka tonton.

Tombol seperti Tidak Suka, Tidak Tertarik, Hentikan Saran, dan Hapus dari Riwayat Tontonan ada untuk menunjukkan apa yang dinikmati YouTuber.

Namun, penelitian menunjukkan bahwa tombol ini tidak efektif untuk mencegah konten serupa muncul sebagai video unggulan YouTube.

Panduan belajar menunjukkan bahwa menggunakan data video yang direkomendasikan oleh lebih dari 20.000 pengguna YouTube, Anda dapat menampilkan setengah dari konten yang tidak diinginkan melalui sebuah tombol.

Beberapa tombol ini tidak mencegah konten video serupa muncul lagi di beranda pengguna YouTube.

Para peneliti menulis, “YouTube harus menghormati pendapat yang dibagikan pengguna tentang pengalaman mereka dan memperlakukannya sebagai indikator bagaimana orang ingin menghabiskan waktu mereka di platform.”

Peneliti Mozilla meminta sukarelawan untuk mengumpulkan video dan data pengguna menggunakan RegretsReporter, ekstensi browser Mozilla yang memiliki tombol “berhenti merekomendasikan” di video YouTube.

Relawan secara acak dibagi menjadi beberapa kelompok dan setiap kali mereka mengklik tombol komentar, mereka secara acak mengirim sinyal seperti tidak suka, tidak suka, tidak merekomendasikan saluran, atau menghapus dari riwayat.

Menggunakan data yang dikumpulkan dari lebih dari 500 juta video unggulan, asisten peneliti membuat sekitar 44.000 video tambahan. Satu video tidak disetujui dan YouTube lainnya direkomendasikan berulang kali.

Para peneliti kemudian meninjau data itu sendiri, atau menggunakan pembelajaran mesin untuk menentukan apakah video yang direkomendasikan sama dengan yang ditolak oleh pengguna.

Baca Juga  Cara Melakukan Video Call Dengan 8 Orang Sekaligus Di WhatsApp, Fitur Terbaru WhatsApp

Menurut perbandingan ini, pengiriman suka dan tidak suka hanya memblokir sekitar 12% dari 11% rekomendasi yang ditolak.

Di sisi lain, tidak merekomendasikan saluran untuk umpan balik dan menghapusnya dari riwayat lebih efektif daripada dua tombol sebelumnya dengan 43% dan 29% mencegah rekomendasi buruk.

Namun, para peneliti masih percaya tombol itu tidak cukup untuk mengontrol algoritme rekomendasi YouTube.

Juru bicara YouTube Elena Hernandez mengatakan ini dilakukan dengan sengaja, karena platform tersebut tidak berusaha untuk melarang semua konten yang terkait dengan topik tersebut. Laporan tersebut juga dikritik karena tidak menghormati kontrol yang dirancang oleh YouTube.

Dalam rilis The Verge (20/9), Elena Hernandez mengatakan bahwa kontrol YouTube tidak memfilter semua topik atau penayangan. Hal ini karena dapat memiliki efek negatif pada pengguna, seperti membuat ruang gema.

Dia kemudian menambahkan, “Kami baru-baru ini memperluas akses ke API Data Penelusuran YouTube karena kami menyambut penelusuran di platform kami. Laporan Mozilla tidak memperhitungkan cara kerja sistem, sehingga sulit untuk mendapatkan masukan.” . .

Menurutnya, Mozilla gagal merinci cara kerja sistem rekomendasi YouTube. Opsi ‘Tidak Tertarik’ digunakan untuk menghapus video tertentu, dan tombol ‘Tidak Suka Saluran Ini’ digunakan untuk menyembunyikan saran dari saluran tersebut.

Baca Juga: