Selain ChatGPT, Suite AI Ini Dibuat Oleh OpenAI

Posted on

OpenAI, nama perusahaan artificial intelligence (AI) ramai diperbincangkan karena semakin populernya chatbot buatannya, ChatGPT.

Faktanya, hanya dalam beberapa bulan setelah peluncuran ChatGPT, jumlah pengguna yang pesat memicu tren alat AI, dan banyak perusahaan mulai mengembangkan alat AI mereka sendiri.

Menurut prokompim-subang.id OpenAI didirikan pada Desember 2015 oleh beberapa nama terkenal di dunia teknologi, seperti Elon Musk, Greg Brockman, dan Sam Altman.

Saat itu, OpenAI menargetkan pengembangan AI yang ramah manusia dan kemampuannya untuk membantu memecahkan masalah yang kompleks.

Tapi ChatGPT bukan satu-satunya produk alat AI yang dibuat oleh OpenAI. Ada banyak alat atau alat berbasis AI yang dimulai sebelum chatbots.

Di bawah ini Tekno Liputan6.com memaparkan beberapa produk OpenAI AI termasuk ChatGPT.

ChatGPT adalah model pembelajaran mesin chatbot yang dilatih untuk memahami bahasa manusia dan menghasilkan teks manusia yang terstruktur dan mudah dipahami.

ChatGPT bekerja dengan menghasilkan teks menggunakan pendekatan deep learning dan mempelajari pola dalam bahasa manusia dari berbagai sumber data di internet, antara lain website, buku, artikel, dan dokumen lainnya.

Setelah mempelajari pola bahasa manusia, chatbot ini dapat secara otomatis menghasilkan teks dengan memprediksi kata berikutnya berdasarkan kata sebelumnya dalam teks.

“Formulir ini memungkinkan Chat GPT untuk menjawab pertanyaan, mengakui kesalahan, menantang asumsi yang salah, dan menolak permintaan yang tidak pantas,” kata OpenAI dalam sebuah postingan saat ChatGPT diluncurkan.

Meski memiliki fitur yang menjanjikan, robot AI ini tetap memiliki keterbatasan. Salah satunya adalah informasi yang ditampilkan terkadang tidak terlalu nyata.

ChatGPT saat ini tidak dapat menjelajahi Internet atau mengakses informasi luar. Dengan demikian, sistem baru memberikan jawaban atau saran untuk pertanyaan yang bersifat lokal.

Baca Juga  Samsung Electronics Memperkenalkan Jajaran Produk Baru Yang Didedikasikan Untuk Lemari Es Menjelang CES 2023

Sebelum adanya ChatGPT, tren AI mulai muncul karena banyaknya gambar hasil AI yang beredar di media sosial. Salah satu alat yang populer adalah DALL-E yang dibuat oleh OpenAI.

Menurut Business Insider, pengguna alat teknologi AI ini tumbuh lebih dari 1,5 juta pengguna setiap hari. Generator seni AI ini menghasilkan gambar asli yang disebut “buat” dari permintaan teks mendetail yang dimasukkan oleh pengguna.

Anda dapat memasukkan perintah mendetail seperti “Ikan astronot berenang di laut luar angkasa, seni digital”, menata gaya seni, atau bahkan mereferensikan artis tertentu seperti Vincent van Gogh.

Pengguna juga dapat memodifikasi “Generasi ” di DALL-E menggunakan salah satu kredit yang diberikan program setiap bulan. Anda juga dapat membuat gambar dengan mengunggah foto Anda sendiri.

Tentu saja, seperti ChatGPT, DALL-E memicu kontroversi di kalangan seniman yang memperdebatkan keberadaan alat tersebut, terutama pengaruhnya terhadap industri kreatif.

Whisper adalah model pengenalan ucapan otomatis yang dapat mengubah ucapan menjadi teks, mengidentifikasi berbagai bahasa, dan menerjemahkannya ke dalam bahasa Inggris. Formulir ini dapat direproduksi dalam berbagai bahasa.

Menurut OpenAI, Whisper telah dilatih tentang 680.000 jam data multitasking multibahasa yang diawasi yang dikumpulkan dari internet.

Codex adalah sistem kecerdasan buatan yang mengubah bahasa alami menjadi kode. OpenAI mengatakan Codex adalah “paling mahir” dalam Python, tetapi juga mahir dalam lebih dari selusin bahasa pengkodean seperti JavaScript dan Swift.

Formulir ini dapat mengartikan perintah sederhana yang dimasukkan oleh pengguna.

OpenAI mengatakan Codex adalah “paradigma pemrograman universal”. Ini berarti dapat digunakan untuk “pada dasarnya semua tugas pemrograman”, meskipun hasilnya mungkin berbeda.

Tak lama setelah ChatGPT muncul dan memicu kontroversi, OpenAI dilaporkan sedang mengembangkan alat untuk menentukan apakah teks dihasilkan oleh manusia atau AI mirip chatbot.

Baca Juga  Tokocrypto Trading Activity Increases During Ramadan

“GPT-Classifier dirancang untuk mendeteksi dan mengenali apakah teks yang sedang dibaca adalah karya ChatGPT atau teknologi AI GPT lainnya,” kata OpenAI di blog perusahaan.

Perusahaan menjelaskan bahwa alat GPT-Classifier-nya saat ini hanya dapat mengidentifikasi dengan benar 26% teks input AI. “Sementara, 9% teks manusia telah dijelaskan oleh tulisan AI,” katanya.

OpenAI juga menunjukkan bahwa akurasi alat ini akan meningkat seiring bertambahnya jumlah teks yang dimasukkan. Sayangnya, alat klasifikasi GPT hanya dapat mendeteksi teks yang ditulis dalam bahasa Inggris.

Meski fungsi dan kapabilitas pengklasifikasi GPT masih terbatas, permintaan akan ChatGPT atau alat pendeteksi lainnya sangat dinantikan oleh banyak pihak.